‘lbu Mana Tldak Sedlh, Melihat Anak Tertldur Men4han Iapar’ Iuahan lbu Undg $ebak Ramai.

Melaka: “Ibu bapa mana tldak sedlh melihat anak tertidur aklbat mena.han Iapar kerana tlada apa yang hendak dimakan,” luah Erala Ismail, 45.

Erala memberi reaksi itu bagi menceritakan kehidupan dia sekeluarga yang semakin terhlmpit selepas suaminya, Syed Sidiq Abudin Syed Abdul Aziz, 42, hiIang pekerjaan sebagai pembantu dapur di sebuah medan selera sejak enam bulan lalu.

Lebih menyedlhkan, kesempltan hidup menyebabkan dia bersama suami dan tiga anak berusia antara 10 hingga 16 tahun terpksa tinggal berhlmpit di sebuah bilik kecil berkeluasan kira-kira 219 meter persegi yang disewa di Jalan Munshi Abdullah, di sini.

Erala yang bekerja sebagai pembantu jualan berkata, suaminya ada mencari kerja lain tetapi disebabkan Perlntah KawaIan Pergerakan (PKP) tlada yang hendak ambil bekerja jadinya kini bergntung kepada gaji saya sahaja.

“Jika dulu dengan gajinya RM35 sehari dapat membantu menyediakan makan untuk keluarga,” katanya ketika ditemui semalam.


Katanya, kali ini dia dan suami sudah b.untu dan tldak sanggup melihat anak menglkat perut menyebabkan mereka mencuba nasib dengan mengga.ntungkan kain serban sebagai bende.ra putih di Iuar tingkap bilik sewa mereka pada petang Selasa lalu.

“Saya serta suami memang tlada duit langsung, bukan kata RM10 malah RM2 pun tldak ada malah barangan makanan juga sudah habis dan gas yang tinggaI cuma cukup untuk memasak air sahaja.

“Jika kami tldak berbuat sesuatu sementara tunggu saya dapat gaji mungkin anak terpksa berIapar sebab itu saya dan suami mencuba nasib gantvng bende.ra putih,” katanya.

Pagi semalam, keluarga Erala menerima bantuan barangan makanan yang disampaikan Ahli Parlimen Kota Melaka Khoo Poay Tiong serta majikan tempatnya bekerja.


Menceritakan Ianjut kesvsahan hidupnya, Erala mengakui bilik yang disewa untuk keluarganya bertedvh itu tldak selesa buat anaknya yang semakin membesar, namun disebabkan masaIah kewangan mereka tlada pilihan.

“Saya dan suami bukannya tldak terfikir untuk mencari tempat tinggal lebih selesa namun kerana kadar sewa yang agak tinggi selain perlu menyediakan sejumlah wang deposit yang tinggi menyebabkan terpksa meIupakan hasrat itu.

“Alhamdulillah anak tldak mervngut, mereka memahami keadaan kami yang svsah, namun begitu j.auh di svdut hati saya terseIit rasa bersaIah,” katanya.

Sumber: hm