Datuk Berusia 92 Tahun Ini Mengumpul Saham Akhirat Dengan Mengedarkan 150 Bungkus Nasi Kepada Orang Yang Memerlukan Pada Setiap Hari Jumaat, Subhanallah

Ini adalah kisah inspirasi seorang datuk berusia 92 tahun yang selalu menyumbangkan beratus-ratus bungkus beras pada hari Jumaat. Datuk boleh dipanggil sebagai Mbah Asrori. Setiap hari dia mengajar Al-Quran kepada anak-anak di sekitar rumahnya.

Bukan hanya mengajar kebaikan sedekah kepada pelajarnya, Mbah Asrori memberi contoh amalan baik ini dengan memberikan 150 bungkus nasi lengkap dengan lauk setiap hari Jumaat. Datuk itu, yang berasal dari Semarang, membagikan 150 bungkus nasi itu sendiri dengan basikal onthel kegemarannya.

Mbah Asrori mengayuh basikal mengedarkan nasi yang dibungkus kepada pemulung, pemandu becak dan sesiapa sahaja yang memerlukan makanan. Pendapatan bulanan Mbah Asrori dari mengajar Al-Quran hanya sekitar Rp. 800 ribu setiap bulan.


Dia menggunakan separuh dari pendapatannya untuk membeli barang dagangan seorang penjual beras yang merupakan janda di kampungnya. Dengan mengedarkan nasi bungkus sebagai sedekah kepada orang yang memerlukan, yang dibelinya dari janda penjual nasi, Mbah Asrori bukan sahaja membantu mereka yang diberi sedekah tetapi juga membantu ekonomi balu penjual nasi itu.

Lima tahun yang lalu, Mbah Asrori telah menunaikan haji dari wang yang telah disimpannya. Sekiranya ia diambil dari logik akal, hampir mustahil baginya untuk pergi menunaikan haji dengan pendapatan kurang dari satu juta sebulan. Tetapi di dalamnya terletak kekuasaan Allah dan kekuatan sedekah yang besar. Mereka yang dengan tulus bersedekah kepada Allah sebagai ganti rezekinya di dunia dan juga di akhirat.

Sumber: Majalahharian.com